Serangan Militer di Tepi Barat, Israel Tembak Mati Dua Warga Palestina

- 13 April 2024, 12:51 WIB
Warga Palestina memeriksa mobil yang menjadi sasaran pasukan Israel dalam serangan yang menewaskan seorang militan Palestina, dekat Tubas, di Tepi Barat yang diduduki Israel 12 April 2024.
Warga Palestina memeriksa mobil yang menjadi sasaran pasukan Israel dalam serangan yang menewaskan seorang militan Palestina, dekat Tubas, di Tepi Barat yang diduduki Israel 12 April 2024. /Foto: Reuters/Raneen Sawafta

BOLTIM NEWS - Pasukan Israel menembak mati dua warga Palestina, termasuk seorang anggota sayap bersenjata Hamas, dalam penggerebekan di Tepi Barat yang diduduki pada hari Jumat 12 April 2024 dan Kementerian Kesehatan Palestina melaporkan setidaknya satu orang tewas di pemukiman Israel, mengamuk di dekat Ramallah.

Militer Israel mengatakan Mohammad Omar Daraghmeh, yang digambarkan sebagai kepala infrastruktur Hamas di daerah Tubas di lembah Yordania, tewas dalam baku tembak dengan pasukan keamanan. Dikatakan sejumlah senjata dan perlengkapan bergaya militer, termasuk senapan otomatis ditemukan di kendaraannya.

Hamas mengkonfirmasi kematian Daraghmeh dan keanggotaannya dalam Brigade bersenjata Al Qassam.

Kantor berita resmi Palestina WAFA menyebutkan seorang pria lainnya dibunuh oleh pasukan Israel yang melakukan penggerebekan di kamp pengungsi Al-Far'a di Tubas. Hamas berduka atas kematian pria tersebut namun tidak mengklaim dia sebagai anggota.

Militer mengatakan pasukan yang melakukan operasi tersebut melepaskan tembakan ke arah warga Palestina yang melemparkan alat peledak dan menewaskan satu orang yang dikatakan berusaha menyerang mereka.

Israel telah meningkatkan serangan militer di Tepi Barat sejak melancarkan serangan tanpa henti di Gaza menyusul serangan yang dipimpin Hamas pada 7 Oktober terhadap komunitas dan pangkalan militer di wilayah selatan.

Pada hari Jumat, Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan satu orang ditembak mati di al-Mughayyer dekat kota Ramallah di Tepi Barat yang diduduki ketika penduduk melaporkan puluhan pemukim Yahudi mengamuk di desa mereka. Belum jelas apakah dia ditembak oleh pasukan Israel atau pemukim Israel.

Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan sedikitnya 10 orang terluka, sebagian besar terluka akibat tembakan tajam, dan beberapa ambulans yang mencoba mencapai daerah tersebut ditembaki.

Ketua dewan lokal al-Mughayyer, Ameen Abu Alia, mengatakan para pemukim sebelumnya telah menyerang desa tersebut namun serangan pada hari Jumat adalah yang paling intens, dengan sekitar 400 pemukim bersenjata, didukung oleh pasukan militer, menembaki penduduk, merusak desa dan menghancurkan beberapa rumah dan mobil terbakar.

Halaman:

Editor: Gazali Ligawa

Sumber: Reuters


Tags

Artikel Pilihan

Terkini

Terpopuler

Kabar Daerah